Blog

Antarmuka Pengguna Arsitektur Revit

Revit

Antarmuka Pengguna Arsitektur Revit

Saya percaya bahwa hal pertama yang harus Anda ketahui, ketika mempelajari Revit adalah antarmuka. Tentu, semua perangkat lunak yang mendukung Windows mungkin terlihat dan terasa sama. Tetapi beberapa alat khusus hanya tersedia di Revit. Plus itu memiliki alur kerja tertentu. Revit hanya mengubah antarmuka sejak 2010. Jadi saya memutuskan untuk menggunakannya, bukan 2009 atau lebih lama. Jika Anda menggunakan versi yang lebih lama, Anda mungkin harus merujuk ke manual atau file bantuan. Tapi selain pita bar, itu tidak jauh berbeda 😉
Pertama kali Anda memulai Revit, Anda akan melihat halaman startup seperti ini. Tidak, itu tidak membuka file saat startup. Jadi klik baru di bawah kategori proyek untuk memulai proyek baru.

memulai

Berikut adalah bagaimana dia terlihat seperti.
merevitalisasi antarmuka 2010

Mari kita jelajahi elemen antarmuka satu per satu.

1. Pita Bar

Anda mungkin sudah akrab dengan antarmuka pita. Microsoft Office 2007 menggunakannya. AutoCAD menggunakannya sejak ACAD 2009. Dan sekarang, sepertinya semua produk Autodesk 2010 menggunakannya.
pita
Pita memiliki beberapa tab. Setiap tab berisi alat tertentu. Tab Beranda berisi alat yang paling sering digunakan di RAC. Jadi jika Anda ingin menempatkan dinding, temukan alat dinding di pita.

2. Bilah Kontekstual

Ini juga sesuatu yang baru. Setiap kali Anda mengaktifkan alat atau memilih objek, pita akan menampilkan tab kontekstual. Tab ini berisi opsi yang terkait dengan objek tersebut. Seperti contoh ini, Anda dapat mengubah tipe dinding di bagian elemen, atau Anda dapat menggambar dinding busur dengan mendefinisikannya di bagian gambar.
bilah kontekstual

3. Bilah Opsi

Bilah opsi hanya muncul saat Anda mengaktifkan alat. Option bar memungkinkan Anda untuk menentukan bagaimana Anda ingin sebuah objek ditempatkan. Dalam contoh ini, tinggi dinding, garis lokasi dinding, offset dinding, dan radius (untuk dinding lengkung).
bilah opsi

Saya merasa sedikit kesal bertanya-tanya mengapa bar ini masih ada. Saya bertanya-tanya mengapa Autodesk tidak menggabungkan semuanya di bilah kontekstual?

4. Peramban Proyek

Browser proyek adalah fitur terpenting untuk mengakses proyek Anda. Anda dapat mengakses semua tampilan, keluarga, grup, dan tautan Revit menggunakan browser ini. Jika Anda ingin melihat atau mengubah denah lantai untuk level 2, cukup klik dua kali di browser. Tampilan saat ini akan disorot di browser.
peramban proyek

5. Area Menggambar

Area menggambar adalah tempat Anda dapat berinteraksi dengan model Anda. Anda dapat menambahkan, melihat, dan memilih kemudian memodifikasi model Anda di sini.

6. Bilah Navigasi

Bilah navigasi juga menjadi standar di semua antarmuka produk Autodesk. Bilah navigasi berisi alat navigasi seperti zoom, setir, dan kubus tampilan.
navigasi

7. Lihat Kontrol

Kontrol tampilan memberi Anda alat untuk mengubah skala gambar, tingkat detail, dan gaya grafis model (tersembunyi, berbayang, dll)
kontrol tampilan

8. Bilah Status

Bilah status adalah tempat Revit akan memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan. Jika Anda mengaktifkan alat pintu, bilah status akan menampilkan:

Klik pada Dinding untuk menempatkan Pintu (Bilah spasi untuk membalik instans ke kiri/kanan)

Perhatikan status bar, terutama jika Anda baru mengenal Revit. Dan juga saat Anda bermain dengan alat baru. Ini akan memandu Anda sehingga Anda tidak akan tersesat!

9. Menu Kontekstual/Menu Pintasan

Saya lebih suka menggunakan ‘menu kontekstual’, tetapi dalam file bantuan, mereka menamakannya menu pintasan. Jadi mari kita gunakan saja. Anda dapat mengakses menu ini dengan mengklik tombol kanan mouse Anda.

Kenali antarmukanya. Anda tidak harus mengingat semuanya sekarang. Tetapi ketika Anda perlu mengakses tampilan Anda atau mengakses alat, Anda harus tahu bagian antarmuka mana yang harus Anda cari.